Friday

Peperangan Jenama… Bolehkah Memenanginya ? ..Episod 1

Setiap hari apabila saya ronda-ronda ke Kuala Lumpur, saya sedar…..dunia sudah semakin sesak! Iklan memenuhi seluruh tempat yang ada di kota metropolitan ini, kemanapun mata kita melihat iklan ada disana. Apabila kita bergerak ke pejabat, semua sudut jalan penuh dengan billboard, fly over penuh dengan iklan kereta baru, dinding bas-bas ditampal dengan senyum menawan model gigi, teksi melaju ditunggangi neon sign dengan paparan mesej firma insuran, bank utama, pohon pohon dipenuhi iklan pil pening kepala, banner kondominium dan perumahan memenuhi langit biru, dinding penuh sesak dengan poster, tong sampah yang dibungkus dengan iklan minuman energi, kiosk rokok berwarna merah dengan seorang koboi sedang tersenyum di sisi model seksi melirik manja.
Apabila masuk ke gerbang LRT, kad tiket LRT kita dicetak dengan logo sebuah bank, dengan dinding LRT dipenuhi dengan iklan korporat syarikat telekomunikasi. Apabila kita sampai di gedung beli belah tempat meletak kereta penuh dengan sisipan brosur catering, apabila kita masuk ke lift dindingnya dipenuhi dengan kertas penawaran apartmen, dan apabila kita bergegas ke kamar kecil, kita berdiri menghadap uriner dengan iklan pewangi, jikapun kita lari dan masuk ke kamar mandinya, dibalik pintu sudah menunggu iklan pembalut wanita.
Begitu masuk ke ruang pejabat, kita disergah dengan iklan kopi segera atau coffe maker, mouse pad yang akan digunakan berlogokan telefon bimbit, belum sempat kita bekerja sebuah telefon masuk dan menawarkan keahlian sebuah hotel 5 bintang, begitu telefon kita tutup signal sms masuk menawarkan tiket konsert, email yang kita buka dipenuhi dengan penawaran kunjungan sebuah online store. Sebelum waktu makan tiba kita dihidangkan brosur makanan segera , jikapun kita menolaknya dan memilih pergi ke sebuah food court, iklan memenuhi seluruh penjuru, di lantai, di rak rak barang, di kereta belanja, baju petugas, topi petugas, jam yang kita pakai, gelas dan piring tempat kita makan. Setelah pulang ke rumah, apabila kita menonton TV, iklan demi iklan hadir memenuhi semua rancangan TV.
Apabila model pujaan kita sedang memandu kereta, sorot kamera mengarah ke jenama kereta yang dipakainya, lalu menyapu kebawah memperlihatkan kasut apa yang dikenakan, tas apa yang dikepitnya, kadang jenama baju dipaparkan apabila model berlakun. Di filem itu, apabila model sedang memadu asmara , kamera menfokus ke café mana model itu makan, di hotel apa mereka menginap, minuman apa yang mereka minum, roti apa dikunyah, kad kredit apa yang digunakan. Filem dan drama bukan hanya menjual iklan dalam slot iklan, tetapi iklan sudah memenuhi semua cerita yang ada. Apabila team bolasepak bertanding, iklan muncul melalui pemberitahuan skor pertandingan, iklan juga hadir melalui jersey yang dipakai pemain, bola yang digunakan, sisi padang bola dibarisi longgokan banner iklan, payung penonton juga berisi iklan. Kemanapun kita lari, kemanapun kita bersembunyi, iklan selalu mengikuti kita .
Produk ini sebenarnya serupa satu sama lain, perbezaan satu sama lain sukar dikenali, jadi buat apa kita pindah jenama ke jenama baru tersebut.
Para pemasar yang menerima dana promosi sangat besar dari pengeluar semakin obses, semakin banyak yang tumbang dalam kerugian yang luar biasa, kos kajian besar begitu juga kos iklan.
Persoalan kepada anda sebagai usahawan pula, bolehkah perniagaan / jenama anda memenangi 'peperangan' dasyat ini ? Saya ada caranya….

0 Comments:

Post a Comment

<< Home